MINUM DARI TELAGA NABI DI DUNIA DAN AKHIRAT

0
164
Gambar ini hanya Ilustrasi semata

Oleh Ustadz DR. Muhammad Nur Ihsan

Imam Ibnu Qoyyim rahimahullah berkata:

“Datangnya manusia ke telaga Nabi dan minum darinya pada hari dahaga yang dahsyat, sesuai dengan kedatangan mereka (di dunia) kepada sunnah Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam dan meminum (mengambil) darinya, barangsiapa yang mendatanginya, mengambil darinya dan memuaskan (diri dengannya), dia akan mendatangi di akhirat kelak telaga beliau dan meminum sepuasnya.

Beliau shalallahu’alaihi wasallam memiliki dua telaga yang sangat agung (besar) :

1⃣ Telaga di dunia, yaitu sunnah beliau dan apa yang dibawanya (Islam).

2⃣ Dan telaga di akhirat.

Maka orang-orang yang meminum (mengambil) dari telaga ini di dunia, merekalah yang akan meminum dari telaga beliau pada hari kiamat, maka ada orang yang bisa meminum dan ada yang terhalang, ada yang meminum sedikit dan ada yang meminum banyak”.

Ijtima’ al-juyuusy islamiyah ‘ala harbi al mu’ththilah, hal. 75

Apa yang dikatakan Imam Ibu Qoyyim rahimahullah menunjukkan akan keagungan dan kemulian berpegang teguh dengan sunnah Nabi, karena yang demikian itu merupakan sebab utama untuk mendapatkan kemulian di akhirat kelak untuk meminum dari telaga Nabi yang mulia, airnya lebih putih dari susu dan lebih manis dari madu.
Adapun pencetus dan pelaku bid’ah akan terhalang dan diusir dari telaga beliau shallallahu ‘alaihi wasallam sebagaimana yang dijelaskan dalam hadits shohih.

قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ( إِنِّي فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ مَنْ مَرَّ عَلَيَّ شَرِبَ ، وَمَنْ شَرِبَ لَمْ يَظْمَأْ أَبَدًا ، لَيَرِدَنَّ عَلَيَّ أَقْوَامٌ أَعْرِفُهُمْ وَيَعْرِفُونِي ، ثُمَّ يُحَالُ بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ ، فَأَقُولُ : إِنَّهُمْ مِنِّي ، فَيُقَالُ : إِنَّكَ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ ، فَأَقُولُ : سُحْقًا ، سُحْقًا ، لِمَنْ غَيَّرَ بَعْدِي ) .
رواه البخاري ( 6212 ) ومسلم

…”Sesungguhnya aku yang mendahului kalian berada di pinggir telaga, siapa yang melewati niscaya akan meminum, barangsiapa yang minum tidak akan dahaga selamanya,
Kemudian akan datang kaum/sekelompok aku mengenal mereka dan mereka mengenalku, kemudian dihalangi antaraku dengan mereka, aku katakan: Mereka dari (umat)ku, lalu dikatakan: Engkau tidak tahu apa yang mereka ada-adakan sepeninggalmu, lalu aku katakan: Celaka, celaka bagi orang yang mengada-ngada sepeninggalku”.

📚H.R. Bukhari (6212) dan Muslim (2290)

Semoga Allah memuliakan kita dengan berpegang teguh kepada sunnah dan diselamatkan dari berbuat bid’ah, amiiin.

Sumber : salamdakwah.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here